PB, Makassar – Hanya karena tidak bisa membayar biaya Rumah Sakit setelah melahirkan anak mereka, orang tua kandung asal Makassar ini ingin menjual seorang balita kandung mereka yang lahir pada tanggal 17 September 2016.

Biaya yang harus dibayar mencapai hingga Rp. 39 juta, akibat biaya yang dibebankan oleh pihak RS, atas perawatan selama menjalani masa inkubasi dan pernafasan bantuan akibat kelahiran yang prematur.

Dan selama masa perawatan biayanya mencapai Rp. 2 jt/hari. Sesuai dengan surat pernyataan yang mereka sebarkan yang ditujukan kepada Rakyat Indonesia, untuk menjual bayi mereka yang diberi nama Faradiba Auliyah Khumairah berjenis perempuan dengan berat 1,2 kg.

Berikut surat yang ditulis dan ditandatangani oleh Ayah Kandung dan Ibu Kandung Faradiba, Janur dan Andi Indra Ayu di atas meterai 6000.

Kepada Yth.
Seluruh Masyarakat Indonesia
Dimanapun.

Saya yang bertanda tangan dibawah ini, Atas Nama Orangtua Kandung dari Anak :

NAMA                     : FARADIBA AULIYAH KHUMAIRAH
TTL.                         : 17 SEPTEMBER 2016
JENIS KELAMIN   : PEREMPUAN
BERAT                    : 1,2 Kg

Dengan ini menyampaikan kepada seluruh Rakyat Indonesia, bahwa Anak kami dengan Data tersebut diatas Akan kami jual. Karena untuk membayar tagihan rumah sakit yang tak sanggup kami bayar, Kami sebagai Rakyat kecil ingin menyampaikan bahwa anak kami telah lahir Prematur dan harus diberikan pelayanan Media Inkubator dan alat bantu Pernafasan dengan rincian biaya +- Rp.2Jt/hr dan biaya yang terhitung sejak Anak kami lahir hingga surat ini kami buat yaitu sebesar Rp. 39Jt.
Dan bagi Bapak/Ibu yang punya niat untuk membeli anak kami bias (bisa-red) menghubungi kami di nomor kontak saya pribadi selaku orang tua (085341705595), setelah Bapak/Ibu melakukan pembayaran Biaya Rumah Sakit Anak Kami, maka Hak Atas anak kami juga berganti menjadi milik anda sepenuhnya.

Demikian surat ini kami buat, tanpa ada dasar paksaan dari pihak manapun dan dalam kondisi yang se-sadar-sadarnya.

Makassar, 28 September 2016

Ayah Kandung                                                                             Ibu Kandung

(meterai 6000) ttd                                                                   (meterai 6000) ttd

Januar                                                                                            Andi Indra Ayu

loading...