PB, Jakarta — Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan bahwa pada tahun 2018 lalu, dirinya pernah menolak kebijak impor beras sebanyak 1,8 juta ton.

Menurutnya penolakan itu dilatar belakangi karena jumlahnya terlalu banyak.

Hampir setahun berlalu, kini sebagian besar beras yang diimpor Bulog itu masih menumpuk di gudang. Buwas menyebut, perkiraannya tepat.

“Dulu kan saya waktu pertama kali menjabat, beras enggak akan impor saya tahan yang dulu, saya tolak impor kan, nah ramai kan. Terus orang pada enggak percaya, ini Pak Buwas ngarang-ngarang seolah-olah kan kita asbun, asal bunyi. Prediksi saya betul, buktinya hari ini kan kecil persentasenya beras impor yang terpakai, iya kan?” kata Buwas dikutip kumparan.com, Jakarta, Jum’at (3/5).

Mantan Kepala Bareskrim Polri itu mengungkapkan, hanya 150 ribu ton beras impor yang tersalurkan karena beras impor umumnya kurang disukai masyarakat Indonesia.

“Dari 1,8 (juta ton) hanya tidak sampai 150 ribu yang dipakai. Itu pun kita distribusikan ke tempat-tempat tertentu. Beras impor kan pera, itu hanya untuk Kalimantan dan Sumatera, Padang. Kita hanya bisa ke situ, di luar itu tidak mau dan kita upayakan mix agar taste-nya bisa diterima masyarakat Indonesia,” ujarnya lagi.

Mantan Kepala BNN itu menambahkan, stok beras di gudang Bulog saat ini mencapai 2,1 juta ton. Stok tersebut terus bertambah karena Bulog menyerap beras dari petani. Di sisi lain, beras yang disalurkan minim karena harga sedang rendah, tak perlu operasi pasar. Untuk tahun ini, Buwas optimistis impor beras tak perlu dilakukan lagi.

“Sampai sekarang beras kita enggak keluar. Kita menyerap terus, jadi nambah-nambah. Karena sekarang kebutuhan beras di pasar melimpah, sekarang di Pasar Induk Cipinang kan melimpah, tidak mungkin disuplai lagi, di wilayah-wilayah semua sekarang lagi melimpah. Jadi Bulog tidak perlu operasi pasar sementara ini. Karena jumlahnya banyak,” pungkasnya.

(Redaksi/Sumber)

loading...