PB, Abepura — Komandan Korem 172/PWY Kolonel Inf J. Binsar Parluhutan Sianipar mengatakan generasi-generasi muda Papua memiliki jiwa seni yang patut dibanggakan.

Kata dia, banyak dari karya mereka yang dapat dikatakan mampu bersaing ditingkat nasional bahkan di dunia Internasional.

Hal tersebut ia sampaikan saat menghadiri Pembukaan Kegiatan Pemeran Seni Rupa dengan tema Ekspresi Noken 2019 yang diselenggarakan oleh Institut Seni Budaya Indonesia (ISBI) Tanah Papua bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan RI di Mall Ramayana, Distrik Abepura, Jayapura, Rabu (20/11).

“Papua ini memiliki anak-anak muda yang berjiwa seni yang luar biasa, bisa dilihat dengan hasil karyanya yang ditampilkan dalam pameran ini. Tinggal nanti bagaimana kita masyarakat dan pemerintah serta melalui dunia pendidikan dapat mengembangkan mereka.Tadi saya melihat hasil karya mereka sudah seperti yang saya lihat di Taman Ismail Marzuki Jakarta. Bisa dikatakan bahwa di dunia seni di Papua ini memiliki potensi dan memiliki peluang untuk bisa mendunia dari lukisan dan juga tari-tarian yang ditampilkan nilai seninya saya pikir luar biasa tinggi”, ujar Binsar.

Binsar berharap agar kedepannya akan semakin banyak generasi muda Papua yang menghasilkan karya seni yang dapat mengharumkan nama Papua tidak hanya tingkat nasional tetapi juga Internasional.

Sementara itu Rektor ISBI, Prof Dr. I Wayan Rai, MA menyampaikan bahwa pameran yang dilaksanakan dari tanggal 20 hingga 26 November tersebut para pengunjung dapat melihat bagaimana seniman-seniman generasi muda Papua mengekspresikan batinnya dan jiwanya ke dalam bentuk karya seni yang terinspirasi oleh noken.

Menurutnya, tema ini penting sekali dalam rangka penyebarluasan noken sesuai dengan UU Nomor 5 tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan, dalam rangka melindungi, memanfaatkan, dan mengembangkan kebudayaan Indonesia.

“Kita ingin menyebarkan ini lewat karya-karya baru, karya-karya anak-anak milenial dengan tidak meninggalkan nilai-nilai tradisional sehingga dengan demikian mereka akan tetap mencintai tradisi leluhur mereka dan kita sesuaikan dengan perkembangan zaman,” katanya.

 

(Red/Penrem172)

loading...