PB Jakarta – Bank Indonesia menilai belanja pemerintah akan menjadi pendorong utama yang memacu ekonomi domestik pada tahun ini tumbuh lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Juda Agung mengatakan, momentum meningkatnya pertumbuhan ekonomi terlihat jelas pada triwulan IV 2015 yang tumbuh di atas 5 persen.

“Triwulan IV lalu pertumbuhan ekonomi 5,04 persen, di atas proyeksi BI. Sumber pertumbuhannya paling besar didorong oleh belanja pemerintah. Kelihatan sekali sumber pertumbuhan di sektor konstruksi, sejalan dengan proyek infrastruktur yang dilakukan pemerintah,” ujar Juda saat media briefing di Kantor Pusat BI, Jakarta, Selasa.

Untuk Triwulan I 2016 sendiri, Juda meyakini pertumbuhan ekonomi akan meningkat dibandingkan triwulan I tahun lalu di mana saat itu pemerintah masih melakukan reorganisasi kementerian.

“Triwulan ini, dengan adanya lelang di akhir 2015, pertumbuhan akan sangat cepat dan tinggi,” kata Juda.

Secara keseluruhan tahun, Juda juga optimistis pertumbuhan ekonomi tahun ini akan lebih tinggi dan terakselerasi dengan lebih cepat. Ia menilai sejumlah lembaga kajian ekonomi kemungkinan akan merevisi ke atas proyeksi pertumbuhan ekonomi.

“Konsensus (proyeksi pertumbuhan ekonomi 2016) kan 4,9 persen. Kalau BI masih di 5,2-5,6 persen, kami masih konsisten,” ujar Juda.

Pertumbuhan ekonomi sepanjang 2015 lalu tercatat 4,79 persen (yoy) seiring dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi pada triwulan IV yang didukung oleh meningkatnya peran Pemerintah, baik dalam bentuk konsumsi pemerintah maupun investasi infrastruktur. (Hefrizal/Iqp)

loading...